Thursday, July 25, 2013

Gara-gara Suudzon



Aku melakukan kesalahan besar. Aku udah menuduh enggak-enggak sama orang yang nggak bersalah. Sudah berburuk sangka pada orang yang aku sayang. Bego lo Des! Lo bilang orang jahat, padahal lo sendiri yang jahat!


Pikiran semacam itu terus menerorku sepanjang malam. Bukan mau mendramatisir, tapi memang seperti itu kenyataannya. Aku jahat, aku nyesaaal banget.


Maaf A-kun, maaf. Maaf nian :(



Emang ado masalah apo sih des? Sampai segitu nian?

Jadi gini, hari Selasa 23 Juli 2013 kemarin aku ke sekolah. Ngapain? Buat ngambil ijazah. Karena takut nanti keramean dan antri lama jadi aku datang pagi sekitar jam setengah 8. Well, aku ketemu teman-teman dan yaah tahu sendiri lah ya gimana prosedur ngambil ijazah hehehe. Semua udah selesai, tinggal nunggu berkas legalisirannya aja. Nah, berhubung waktu itu Pak Dodi lagi pergi ke Dinas Pendidikan jadi kami nunggu deh. Selama nunggu itu segala peristiwa konyol terjadi hehehehe~

Sebenarnya sih tujuanku kesekolah bukan cuma mau ngurus ijazah, tapi… ya kalian tahu sendiri kan, aku pengen ketemu A-kun. Hehehehehe~~~ Emang sih aku enggak punya masalah atau hal apapun yang pengen diomongin sama dia, tapi ya kepingin aja gitu nyapa dan ngobrol walaupun sekedar basa-basi. Jadilah aku berangkat dari rumah dengan semangat. Hahaha.

Niat sih udah oke, tapi penerapannya itu loh yang susah (-_-) ya, seperti yang udah kalian semua tebak. Nyampe disekolah keberanianku hangus, nyaliku ciut. Aku sempat beberapa kali ketemu dan lihat dia tapi cuma dari jauuuuh. Sama sekali enggak berani ngedekatin, apalagi nyapa. LOL, aku jadi ingat kejadian didepan Lab. Komputer. Sumpah itu kejadian bego banget.

Saat itu semangatku buat ketemuan masih membara. LOL.


Aku : (SMS A-kun) Ndre, kamu istirahat jam berapo?
A-kun : Jam 09.20 kak
Aku : Sip. Kk didepan  :D


Aku lihat jam udah nunjukin sekitar jam 09.15 gitu. Sip, bentar lagi berarti. Aku waktu itu sama-sama Mega, Gita dan Isti lagi ditempat fotokopi mbak Ila’. FYI, fotokopi mbak ila itu deketan sama Lab.Komputer. Waktu itu di Lab ada kelas yang lagi belajar, tapi aku enggak tau kelas berapa soalnya pintu lab ditutup. Aku disitu sampai bel istirahat bunyi.


Aku : Eh meg, budak ni udah istirahat. Aku kesano yo :D /nunjuk kelas IA 1 nun jauh disana/
Mega : Hah? Iyo des.


Baru mau bergegas kesana, tiba-tiba pintu Lab terbuka. Dan kalian tahu siapa yang keluar? A-kun!!!

M A M P U S



Aku : (Teriak) HEEEEEEEE!!!!!!!???????


Aku kaget banget. Sumpah enggak nyangka banget bakal ketemu disitu >< Beneran! Aku kira A-kun dkk  belajar dikelas. Eh enggak tahunya di Lab!

Aku langsung berbalik kabur. Jantung aku benar-benar kayak mau copot. Berdebar-debar kencang nian >”< Mega ngakak ngeliatnya, semua mata difotokopi itu ngeliat aku. MATI. Sumpah malu-maluin nian >”<


Errr~~ emang pernah yo kau idak malu-maluin des? -_-


Semua perasaan campur aduk, antara kaget, takjub, seneng, mulas, dan yang paling kerasa : malu. Malu beneran deh. Sampai-sampai aku enggak berani ngeliat kearah A-kun sama teman-temannya. 

Setelah semua gemuruh (?) reda. Aku pun beraniin diri ngeliat, tapi A-kun udah nggak ada lagi disana. 


Ah~ dia udah ke kelasnya ya.. ya udahlah.. /sedih/

Tapi emang dasar akunya enggak bisa tenang, aku mondar-mandir bae disitu sumpah random nian-_-) Iseng, aku beraniin berjalan kedekat kelasnya. Disitu aku ketemu dia, cuma ngeliat wajahnya sekilas dan aku langsung menghindar. Hahaha. Ketemu lagi, ngehindar lagi. Ya begitulah.


Kau nih buang-buang kesempatan des. Bengak kau ni.

Kita semua tahu kan yang namanya jam istirahat itu enggak akan berlangsung selamanya? Begitu juga kemarin, jam istirahat habis, mereka masuk kelas, dan aku cuma bisa bengong meratapi ke-tidak-sanggupan-nyali-ku-untuk-mendekat. 


Yaaah udah masuk u.u


Aku mikir, apa aku pulang aja ya? Tapi.. Aku.. pengen bisa ngobrol sama dia.. pengen.. punya kesempatan walaupun cuma sebentar. Aku enggak mau kedatangan aku kesini sia-sia, ya begitulah pikiran-pikiran yang ada dibenakku. Nah, berhubung pak Dodi emang belum kembali otomatis berkas legalisiranku belum selesai, dan berhubung aku ini pemalas hehehe aku juga malas kalau mau bolak-balik ke smansa, jadi aku nunggu deh.

Teman-teman pada nunggu diruang tunggu depan. Aku? Aku malah nunggu sendirian didepan kelas IA 1. Hehehe. Duduk sendiri kayak orang bego. Tapi aku senang-senang aja sih. Soalnya aku emang pengen berdekatan dengan A-kun, walaupun dia tak tampak dimata tapi cukup mengetahui kalau kami berada ditempat yang sama membuat aku senang. Hehehe. Kayak anak kecil ya? Tapi memang seperti itu hehehe ^^


Ah jadi teringat masa-masa waktu aku masih SMA, saat kedudukanku masih ‘secret admirer’ dia dan menjalani taktik 10 langkah. Hehehe~ Hei A-kun! mungkin kamu selama ini enggak sadar, tapi kakak selalu merhatiin kamu loh hehehe. Ya, paling tidak dalam jarak 10 langkah dibelakang. Selalu mengamatimu bahkan dari sudut terkecil mataku. Maaf, bukan bermaksud menjadi stalker, hanya saja cukup dengan melihat sosokmu saja sudah membuatku senang. Hehehe^^


Aku termenung sendirian, melamun, mengenang masa-masa itu hehehe. Semakin aku pikirkan, semakin aku merindukan masa-masa itu. Memang saat itu kamu enggak kenal siapa aku, tapi setidaknya aku bisa terus memperhatikanmu setiap hari walaupun cuma sebentar. Hal yang aku tahu sulit atau bahkan tidak akan pernah lagi bisa aku lakukan sekarang.

Semua berubah saat negara api menyerang Lisa datang huehehehe XD langsung heboh deh. Apalagi pas ketemu Wawa sama Kindi dkk. Terus Rido sama Hanif juga nimbrung hahaha. Klop banget! XD

Aku sengaja ngajak mereka duduk dikursi depan IA 1 /modus/. Kami ngobrol-ngobrol sampai bel pulang berbunyi.

Ah. Bel pulang udah bunyi. Asiiik hehehe. Aku tetap ngobrol dan ketawa-ketawa bareng mereka tapi jujur, perhatianku udah tersita 99% sama pintu kelas IA 1. Eh maksudnya sama A-kun yang bakal segera keluar lewat situ heheheh. Semakin aku tunggu semakin berdebar-debar hahaha. Dasar anak kecil! Begini saja sudah berdebar-debar! Doki doki surunda~~~ :3


Ah! Itu dia! A-ku….n.

DEG

Antusiasme aku langsung redup saat aku melihat siapa yang berdiri disamping A-kun. 


Dia.. kenapa...  kenapa aku harus… Ah…

Aku sedih. Aku nunduk dan enggak berani lagi ngeliat kearah mereka.


Duh, beneran kebanting deh akunya.. hahaha.

Untungnya (atau sialnya?) rombongan ngajakin aku keruang TU buat ngecek berkas udah selesai atau belum. Okelah, aku pergi bareng mereka dengan senyum lebar, tapi dihati nangis. LOLOL.

Mereka sibuk nanyain bekas, aku cuma bisa bengong. Kenapa? Kenapa harus gini? Aku sedih, tapi tetap aja aku pengen bisa ngobrol sama dia. Bebal? Ya itu aku. Setelah mikir panjang, akhirnya aku mutusin buat kembali dan nyapa A-kun.


Desty ganbatte!

Tapi pas aku balik kesana, A-kun udah enggak ada! Ya! Enggak ada.


Dia.. udah pulang?

Langsung deh aku lari ke lapangan, ngeliatin parkiran. Waktu itu sebagian besar adek-adek udah pulang. Wajar sih, kan lagi puasa. Siapa sih yang enggak mau cepet nyampe rumah?


Enggak.. dia udah enggak ada..
Jangan jangan.. dia pulang sama-sama… ah…

Aku cuma bisa duduk lemas dilorong samping TU. Bengong. Pikiranku berkelana.


Bego des. Bego. Bego. Bego. Kapan lagi coba bisa ketemu A-kun? agustus sebentar lagi, dan aku sendiri enggak tau apa aku bisa main ke smansa lagi atau enggak.

Kacau.

Mungkin gara-gara itulah kemudian muncul kebiasaan terburukku. Suudzon. Ya, aku jadi berburuk sangka sama A-kun. Mungkin gara-gara udah emosi ya. Maklum, aku juga manusia kan..




Beruntung enggak lama setelah itu Pak Dodi kembali ke sekolah dan berkas legalisiran kami langsung selesai ditanda tangani. Setelah selesai shalat di masjid korem, hatiku lumayan tenang tapi tetap aja nyesek. Bahkan waktu pulang aku sempat mikir, ‘smansa benar-benar tempat yang mengerikan. Aku dak mau lagi lah kesana…’


Semua kegiatan aku dirumah enggak penting. Jadi aku skip aja ya, heheh~

Sorenya, adek febri pulang dari latihan paskib. Dan dia membawa sebuah informasi penting. 


“Yuk, tadi ado kok Kak Andre disekolah. Malah dio masih pakai baju sekolah.”

DEG

Kebenaran terungkap dengan cara yang tak disangka-sangka. Aku memasang tampang biasa, tapi sumpah aku syok.


“Jadi.. tadi dia.. enggak pulang ya..”

Aku merasa menjadi orang paling jahat dimuka bumi ini. Aku udah melakukan kesalahan besar. Aku udah menuduh enggak-enggak sama orang yang nggak bersalah. Sudah berburuk sangka pada orang yang aku sayang. Bego lo Des! Lo bilang orang jahat, padahal lo sendiri yang jahat!!

Merasa bersalah nian.

JAHAT. JAHAT NIAN AKU NI. JAHAT NIAN.

Aku cuma bisa bengong dikamar. Badanku lelah, pikiranku terlalu penuh. Lemas, capek. Aku pun tertidur.


Ketenangan yang aku dapat dari tidur tak berlangsung lama. Sekitar jam 12 malam aku terbangun dan enggak bisa tidur lagi. Pikiranku kalut.

Merasa bersalah. Seandainya.. seandainya saja aku enggak langsung berpikiran negatif waktu itu dan mencari lagi sebentar saja mungkin aku bisa ketemu dia dan enggak perlu menuduh sesuatu yang jahat terhadap dia.
Menuduh orang baik-baik dengan sesuatu yang jahat. Ya Allah, aku udah berdosa besar.

Pikiran aku tambah kalut waktu tahu si A-kun online facebook. Aku cek chat-an kami, pesan terakhirku dibacanya tapi sama sekali tidak dibalas.


Aku kecewa.. kecewa sama diri sendiri tepatnya. Aku.. pengen minta maaf. Tapi sanggupkah? Membayangkan bertemu dengannya saja aku udah malu nian. Udah enggak punya muka lagi.


Tapi, tiba-tiba aku teringat sesuatu. Teringat pada nasihat seseorang, pesan yang juga sempat aku bagi ke A-kun. 



Kalo ada sesuatu yang mengganjal, yang pengen disampaikan ke orang lain, sampaikan. karena kalo idak disampein mano mungkin orang lain itu tau. Jangan tunggu sampe semuanya jadi rumit"

Ya. Aku harus minta maaf.

Aku pun ngeberaniin diri nge-sms dia.


“Kk boleh nelpon sekarang dak? Ada yang mau kk omongin.”

Waktu aku ngetik itu tangan aku gemeteran sumpah hahaha


‘Pesan terkirim’


1 menit.. Gak ada balasan.

2 menit.. Gak ada balasan

3 menit.. Gak ada balasan

4..


DES KAU NGAPOIN SIH BEGO NIAN SUMPAH. SIAPO SIH YANG MAU DITELPON, APALAGI KESANNYA KAYAK DITODONG GITU.


Daripada ketar-ketir enggak jelas, mending aku sholat subuh dulu minta kekuatan (?). Habis sholat, buru-buru aku cek lagi hp. Gak ada balasan.
 
Mati aku
Putus asa (?) aku pun beranjak ke laptop.

DEG
Ada pesan
Dari A-kun
Langsung aku tanya disitu. “Boleh dak?”


Okee boleh

Aku pun nelpon. Telepon pertama kami. Sepanjang itu aku cuma bisa bilang maaf maaf maaf maaf maaf. Aku certain deh kronologinya dan bilang betapa nyesalnya aku. A-kun bilang dak papo, kk dak salah, kami yang salah.

A-kun, kau dak salah apo-apo kok.  Semuanya kesalahan kakak, you’re absolutely innocent.

Setelah telepon berakhir, aku baru bisa bernafas lega. Legaaaaa nian. Alhamdulillah ya Allah. Terima kasih.

Aku pun nelepon Restu buat curhat, dan aku dapat saran yang TOP banget dari dia. Aku jadi semangat lagi. Hehehe~ makasih banyak sayang ^_^

Maaf kalau aku lebay, tapi ya gimana lagi merasa bersalah banget sih. Hehehe.
 
Oke. Jadi tujuanku nulis ini, sepanjang ini dan sedetail ini bukan gara-gara aku mau pamer atau gimana ya. Aku cuma mau ngelepasin unek-unek dan berbagi cerita. Aku harap sih, kalian, siapapun yang membaca ini bisa ngambil pelajarannya, bahwa setiap masalah itu memang harus dibicarakan langsung dan suudzon itu benar-benar sifat yang buruk.


Makasih banyak A-kun. Kamu emang baik. Gak salah aku suka sama orang kayak kamu. Berkat kamu aku belajar banyak. Makasih :))

desty@nurmadestyanggraeni.blogspot.com                                                                                                        

No comments:

Post a Comment